Haw Par Villa: Wisata Religi Antimainstream di Sudut Singapura (Bagian 2)

Tulisan ini merupakan bagian kedua dari tulisan bertajuk Haw Par Villa Singapura. Bagian pertama bisa Anda baca di Haw Par Villa: Wisata Religi Antimainstream di Sudut Singapura (Bagian 1).

Perjalanan saya menjelajah sajian utama di taman Haw Par Villa Singapura, Ten Courts of Hell (10 Penghakiman Neraka), belum selesai. Baru separuh jalan.

DSC01309

Lorong ruang pameran yang menanti dijelajah

Langkah saya terhenti sejenak saat dihadapkan dengan dekorasi pohon yang dipasang di tengah lorong ruang pameran tersebut. Menjulang, bercabang.

Saya sempat mengira replika pohon tersebut hanya tambahan interior tanpa tujuan apa-apa, sampai akhirnya saya alihkan pandang ke arah atas pohon tersebut.

Beberapa tubuh manusia tertancap dengan posisi terbalik di puncaknya.

DSC01311

Beberapa tubuh tertancap dahan pohon

Darah mengalir dari sela-sela tubuh yang tercabik ditembus ranting setajam pisau. Pencahayaan yang temaram semakin membuat aura kengerian menguar dan merambat di ruang pameran.

Menegaskan kesan bahwa pameran ini bukan atraksi yang cocok buat semua orang.

Saya sempatkan mengambil beberapa foto sebelum kemudian melanjutkan melihat-lihat diorama berikutnya, Penghakiman ke-enam.

Penghakiman ke-Enam (Yama: King Piencheng)

Diorama ini menggambarkan hukuman bagi mereka yang suka menipu, bersumpah serapah, atau menculik orang lain. King Piencheng, sang Yama (Dewa Kematian) pengadilan ini, akan mengganjar mereka dengan cara dilempar ke pohon penuh pisau, seperti diilustrasikan oleh dekorasi pohon yang saya temui tadi.

Digambarkan juga bahwa mereka yang menyimpan dan menggunakan segala hal terkait pornografi, melanggar hukum, serta membuang-buang makanan, akan digergaji tubuhnya hingga terpisah menjadi dua bagian.

DSC01313

Gergaji raksasa yang digunakan untuk memotong tubuh pelaku pornografi

Digergaji!

Jika pembuat diorama ini ingin menyampaikan pesan tentang sakit yang terasa saat tubuh digergaji perlahan-lahan sembari darah mengucur keluar badan, saya merasa tujuannya tercapai.

Penghakiman ke-Tujuh (Yama: King Taishan)

Orang yang suka menyebarkan gosip atau yang menyebarkan konflik yang memecah-belah keluarga akan dihukum dengan cara dicabut lidahnya hingga terlepas dari rongga mulut.

DSC01319

Tangan terikat, lidah dicabut.

Sekali lagi, lidahnya dicabut. Ya, di-ca-but.

DSC01325

Darah mengucur deras saat lidah ditarik paksa dari mulut

Sementara, bagi mereka yang pernah menenggelamkan orang lain di dunia, akan diganjar dengan hukuman serupa. Ditenggelamkan. Hanya saja bukan dalam air, tetapi dalam kolam minyak panas.

DSC01317

Kolam minyak panas yang bergejolak

Penghakiman ke-Delapan (Yama: King Dushi)

Melawan pada orang tua, membuat masalah dalam keluarga, atau mencontek sewaktu ujian, akan diberi hukuman dengan cara usus pelaku ditarik paksa hingga tercabut dan organ-organ tubuh lainnya ditarik paksa dari tubuhnya.

DSC01327

Hukuman bagi yang suka melawan pada orangtua

Sebagian orang mungkin akan berdebat soal pantas tidaknya pelaku ‘kejahatan’ mencontek sewaktu ujian mendapat ganjaran sedemikian rupa. Namun, pameran ini dengan bijaksana tidak membuka ruang debat untuk itu dan fokus pada penggambaran hukuman yang diberikan kepada pelanggar hukum.

Sementara itu, hukuman bagi mereka yang melukai orang lain demi keuntungan pribadi juga tidak kalah mengerikan. Tubuh pelakunya akan dipotong hingga terpisah-pisah menjadi beberapa bagian.

DSC01331

Tubuh yang dirantai dan dipotong-potong

Penghakiman ke-Sembilan (Yama: King Pingdeng)

Merampok, membunuh, dan memperkosa, akan diganjar hukuman potong tangan dan kepala hingga putus. Organ-organ tubuh yang telah terpisah tersebut kemudian dipancangkan pada sula-sula runcing yang berdiri tegak.

Perlahan-lahan, seiring berjalannya waktu, kepala, potongan tangan, dan badan tersebut akan merosot pelan. Lambat, dilumasi darah yang mengalir pelan.

DSC01332

Kepala dan tangan yang disula sesudah dipotong dari tubuh perampok dan pemerkosa

Bagi mereka yang mengabaikan orang tua dan anaknya, akan dihukum dengan cara dihantam berkali-kali hingga tubuhnya hancur.

DSC01298

Penyet

Penghakiman ke-Sepuluh (Yama: King Zhuanlun)

Penghakiman ini merupakan tahapan terakhir dalam peradilan akhirat. Di sini lah nanti orang-orang yang telah melewati hukuman pada Penghakiman sebelumnya mendapat keputusan akhir tentang kehidupan mereka.

Orang-orang yang telah dihukum tersebut akan diberi minuman berupa satu cangkir teh ajaib yang akan menghapus seluruh ingatan mereka tentang kehidupan mereka sebelumnya.

DSC01338

Secangkir teh penghapus ingatan diberikan bagi mereka yang telah menyelesaikan hukuman

Sebagai salah satu kebudayaan yang meyakini konsep reinkarnasi, kepercayaan Tiongkok tentang hari akhir yang tersaji dalam bangunan pameran ini ditutup dengan gambaran reinkarnasi manusia. Mereka yang telah melewati proses peradilan akan dikembalikan ke dunia dalam bentuk yang berbeda dengan kehidupan mereka sebelumnya dengan cara memasuki Roda Reinkarnasi.

DSC01340

Relief yang menggambarkan Roda Reinkarnasi

Sebagian akan dibangkitkan kembali dalam bentuk manusia, sementara lainnya dalam bentuk hewan. Yang terlahir kembali dalam bentuk manusiapun belum tentu hidup kembali dalam kebahagiaan, bisa saja mereka hidup kembali dalam kesusahan. Semua tergantung amalan dalam kehidupan sebelumnya.

DSC01335

Pembacaan keputusan akhir dan reinkarnasi ke kehidupan berikutnya

Pameran berakhir dengan tuntasnya sajian diorama Penghakiman ke-Sepuluh ini.

Saya berjalan ke arah cahaya, melawan angin yang mengalir dari gerbang di penghujung lorong yang akan membawa kita ke sisi lain dari taman Haw Par Villa.

DSC01343

Ujung lorong ruang pameran dilihat dari sisi luar

Saya melangkah keluar lalu menarik nafas sejenak. Menikmati terpaan cahaya matahari dan siraman udara segar setelah beberapa menit terpapar sajian mengerikan dalam pameran tadi.

Lalu, apakah hanya itu keunikan yang ditawarkan Haw Par Villa?

Ternyata tidak.

Di satu sudut taman, terdapat sumur tua yang menjadi tempat permohonan. Caranya, berdirilah membelakangi sumur, lemparkan koin ke dalam sumur lalu berbalik menghadap sumur dan berdoa.

DSC01367

Wishing Well

DSC01365

Wisatawan yang mencoba melempar koin ke Sumur Keberuntungan

Selain itu, ada hal menarik lain yang saya temui dan menjadi atraksi lain yang ditawarkan Haw Par Villa: patung-patung absurd yang beberapa di antaranya memiliki desain yang belum pernah saya saksikan di tempat lain.

DSC01258

Patkai, is that you?

Di bagian tengah taman berdiri pagoda yang berada di tengah kolam. Beberapa anak kura-kura terlihat berenang di air yang coklat namun tanpa sampah.

DSC01391

Pagoda, kolam, dan miniatur patung Liberty

Di timur laut kolam tersebut, terpasang patung harimau. Lalu di depannya berdiri aneka patung random, mulai dari patung Bali, replika patung Liberty di New York, lalu beberapa patung hewan.

DSC01388

Patung berornamen khas Bali

Belum terdengar absurd?

Cobalah berjalan beberapa langkah ke utara dan perhatikan sekeliling Anda.

DSC01387

Ujug-ujug ada patung sumo dengan latar anjing laut

DSC01384

Bukan penjual duren

DSC01368

Membantu teman yang terluka

DSC01370

Err.. that escalated quickly

DSC01372

Tikus-tikus memadu kasih

Entah apa maknanya patung tikus-tikus yang saling bantu ini. Representasi koruptor? Atau lainnya?

DSC01415

Panda-panda yang sepertinya terlalu banyak begadang

DSC01421

Hibrid Harimau dengan Monyet

Sudut lain tak kalah absurdnya, ada patung ibu menyusui.

Anehnya yang disusui bukan anaknya melainkan seorang nenek yang sepertinya adalah ibunya sendiri. Lalu di mana anaknya si ibu alias cucu si nenek berada? Patungnya ada di samping patung nenek yang asyik menikmati air susu si ibu bayi.

DSC01346 - Copy

Err.. Nenek-nenek mimik cucu. I can’t even…

DSC01347

Versi di-zoom-supaya-jelas. Kenapa anak kecil yang berdiri itu ekspresinya malah girang ya?

DSC01348

Anak dan cucu yang ditelantarkan

Berkeliling menyaksikan patung-patung di taman ini membuat saya kagum pada imajinasi seniman yang menghasilkan karya-karya absurd ini. Berbagai pertanyaan membuncah. Dari mana mereka mendapatkan inspirasi? Lalu apa makna di balik karya seninya tersebut?

DSC01345

Gajah dan tikus saling adu jangkrik, lengkap dengan fotografer pertandingan

DSC01363

Kakinya geli pak?

DSC01355

Pacaran mesum yang mengundang kemarahan netijen lokal

Dan banyak lagi patung-patung absurd lainnya.

Haw Par Villa jelas bukan wisata yang bisa dinikmati semua orang, namun keterusterangannya dalam menyajikan kondisi alam akhirat sesuai ajaran tradisi Tiongkok cukup membukakan mata dan memberikan sensasi berbeda dalam menjelajahi Negara Singa.

Matahari bergerak menepi. Sedikit cerah.

Saya meninggalkan Haw Par Villa dengan pikiran menggelantung.

Jika akhirat versi Tiongkok ternyata mirip atau nyaris sama dengan versi akhirat menurut beberapa kebudayaan dan kepercayaan lain, sepertinya kita memang harus bersepakat bahwa peradilan sesudah kematian itu nyata dan kita sebagai manusia mesti bersiap menghadapinya, suatu saat nanti.

DSC01419

Tiger yang menjadi lambang Haw Par Villa

Kali lain Anda mengunjungi Singapura, cobalah menikmati wisata berbeda ini.

Selamat berjalan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s